Idris Tangaroa Haq

25 Juni 2007

Saya mulai merasakan kontraksi sore hari. Saya hitung masih per satu jam. Tapi saya minta Abi untuk pergi kerja lebih awal karena bisa saja jarak kontraksi semakin dekat dan si Abi belum selesai kerja...khan repot jadinya nanti.

Kemudian menelpon Ibu Lisa, salah satu sahabat yang lagi menempuh jenjang program doktoralnya diuniversitas yang sama, untuk minta tolong Laras, anaknya, untuk menjaga anak2 kalau saya harus melahirkan malam atau esok harinya.

Setelah itu baru menyiapkan perlengkapan yang akan dibawa ke klinik. Duuuh...santai amat ya saya. Karena baru siap2, banyak akhirnya yang alpa walaupun sudah ada dalam list. Termasuk kamera yang belum dicharge baterainya.

Kontraksi semakin dekat jaraknya dan saya mulai khawatir karena si Abi belum pulang. Saya telpon Abi dan katanya setengah jam lagi selesai. Kemudian menelpon bidan dan menerangkan kondisi saya. Bidan saya memutuskan untuk menemui saya di klinik dalam 20 menit.

River Ridge East Birth Centre

DSC03779

DSC03780 DSC03782

Semenjak teman2 tahu bahwa saya hamil, mereka langsung merekomendasikan nama seorang bidan dan sebuah klinik dimana mereka sudah merasakan pelayanan kelas hotel bintang. Kemudian ditambah pengalaman yang tidak nyaman ketika seorang teman baik melahirkan di rumah sakit. Banyak hal2 yang bikin gemes rupanya, seperti sang suami tidak boleh menemani sang istri ketika malam hari kemudian tempat tidur yang untuk merubah posisinya saja harus dengan cara manual. Bukankah ini sudah terlalu kuno untuk standar rumah sakit negara maju seperti New Zealand.

Ketika diskusi dengan bidan masalah waterbirth, saya ingin tahu dong tempatnya seperti apa. Karena klinik bersalin berada persis disebelah tempat prakteknya, sang bidan menelpon salah seorang staff klinik untuk menemani saya melihat tempatnya.

Saya pikir, saya hanya akan ditunjukkan tempatnya saja dan dugaan saya meleset. Sang staff klinik mengajak saya tur keliling klinik mulai dari ruang resepsionis, kantor, tempat melahirkan, ruangan paska melahirkan hingga dapurnya.

DSC03751 DSC03765

Untuk ruang paska melahirkan, semua punya privasi yang baik. Dan soal makanan...hmm, nggak usah ditanya deh ;-)

Waterbirth

Saya mengenal waterbirth ketika menonton video mengenai makhluk cerdas bernama lumba2 yang punya keinginan tinggi terhadap kelahiran bayi manusia. Diceritakan bagaimana seorang peneliti Rusia bernama Igor Tscharkofsy melakukan penelitian tentang kelahiran bayi yang ditemani lumba2 di Laut Hitam. Komentar saya...luar biasa! Setelah itu, waterbirth berlalu dalam pikiran saya.

Hingga ketika hamil yang kelima ini, waterbirth muncul lagi dalam perbincangan. Saya sudah pernah mengalami induksi ketika melahirkan dan rasanya luar biasa tidak nyaman dan itu dua kali. Kemudian melahirkan secara normal tapi rasa trauma karena sakit kadang2 masih terbayang. Ketika hamil Miska, ada pilihan epidural, tapi dokter kandungan saya tidak menyarankan karena dia yakin saya bisa melahirkan tanpa harus menyuntikkan penahan rasa sakit kesum sum tulang belakang saya.

Terus terang saya ingin melahirkan dengan meminimalkan mungkin rasa sakit. Bidan saya menyarankan untuk waterbirth. Si Abi bilang kenapa tidak dicoba. Akhirnya saya mencari referensi di Google. Hmm...sepertinya menarik juga.

Ketika tiba diklinik, tidak sampai menunggu lima menit, bidan saya datang. Kemudian langsung menuju ruang bersalin. Dipasang alat untuk memonitor detak jantung bayi dan bidan menanyakan apakah saya ingin diperiksa dalam. Saya bilang iya karena penasaran sudah pembukaan berapa. Ternyata sudah bukaan lima dan atas persetujuan saya, air ketuban dipecahkan untuk mempercepat proses kelahiran. Hormon adrenalin yang tinggi membuat kaki saya gemetar dan tekanan darah sedikit tinggi. Kontraksi sempat menjadi lambat karena saya mengalami dehidrasi.

Sementara itu sang bidan menyiapkan air hangat yang dibubuhi cairan dengan aroma sitrus pilihan saya dibath up. Kalau ingin melihat bath upnya, bisa klik ini.

Saya memutuskan untuk jalan2 disekitar ruangan bersalin sambil ditemani Abi dan Ibu Lisa. Setelah minum 2 gelas dan cairan infus dipercepat, kontraksi mulai membuat saya semakin nyengir. Bidan menanyakan apakah saya ingin berendam diair hangat. Kenapa tidak pikir saya, toh sudah bukaan lima dimana kondisi tepat untuk berendam.

Air hangat dan aromaterapi memang membuat saya jadi benar2 rileks. Kontraksi yang dirasakan sebelum dan sesudah berendam memang jauh berbeda. Dua atau tiga kali merasakan kontraksi, rasanya saya sudah ingin "push". Dengan tenang sang bidan mengatakan "ok, you can push now" sambil sigap disamping bath up. Push yang pertama kurang kuat dan saya perlu menarik napas kemudian langsung dengan push yang kedua dan lebih semangat...dan dalam hitungan detik, saya merasakan sang bayi meluncur melalui jalan lahir dan langsung ditangkap sang bidan.

Tadinya saya membayangkan ketika bayi lahir, air dalam bath up akan bercampur dengan darah. Ternyata tidak sama sekali.

Kemudian sang bayi ditaruh didada saya dan bidan menyuruh si Abi untuk memotong tali pusarnya. Air dibath up kemudian dibuang, bayi diinjeksi vitamin K dan diserahkan ke Abi. Sedangkan bidan menunggu plasenta keluar. Setelah plasenta keluar, kemudian dibath up dibersihkan dari sisa darah yang keluar. Sayapun langsung mandi.

Setelah itu, saya langsung keluar dari bath up untuk dicek apakah ada robekan yang perlu dijahit. Dan salah satu keuntungan waterbirth, jarang sekali ada perempuan yang mengalami robekan. Betul juga!

Sambil menunggu kamar paska melahirkan disiapkan, bayi diserahkan kesaya untuk menyusui. Setelah kamar siap, ternyata saya cukup kuat untuk jalan. Tidak seperti pengalaman melahirkan sebelum2nya, dimana saya harus menunggu cukup lama untuk bisa berdiri, apalagi jalan.

Idris Tangaroa Haq

DSC03761

Nama Idris adalah pemberian dari Pak Alamsyah, salah seorang sahabat baik kami disini. Seperti nama anak2 yang lain, saya dan Abi ingin ada punya unsur lautnya. Tadinya saya menaruh nama Moana yang artinya Samudra yang dipakai di Hawaii atau Maori. Tapi ternyata nama Moana adalah untuk anak perempuan. Seorang teman berdarah Maori menyarankan nama Tangaroa yang artinya the guardian of the sea.

Idris Tangaroa Haq
Lahir dengan berat 3.5 kg dan panjang 56 cm

Comments

Nina said…
mbak haniiii, Congratulations yaa akhirnya tsaqief dapet temen deh dan abi juga tambah team bolanya. Inget riverridge jadi inget claire lagi jadi pengen hamil lagi dan melahirkan disana lagi. Huahahahaha....;))miss you guys.
anymatters said…
hello mbak Hani. congratulations ya buat kelahiran Tangaroa, semoga 18 tahun lagi dia akan kembali dan berkarya di sini (NZ).

btw, mbak ini hospital atau hospitality, koq kaya hotel ya? :)
rani said…
selamat yaaaa *big hug*
Hany said…
Alhamdulillah... Seneng bgt bacanya. Selamat ya, Hani!

Wah, patut dipertimbangkan neh, melahirkan di dalam airnya. Hhihihihi... Pengeeeeen... ;)
--ambar-- said…
selamat Hani. Sebuah pengalaman sangat berharga.
funeno said…
adoadoado..alhamdulillah udah lancar lahiran! mudah2xan idris jadi anak yang sholih. amiin.
cukup buat satu tim basket ya mbak hon? apa mau jadi tim volley nanti? hehe..
btw cerita sekolahnya nanti, mau traveling dulu ;p
Anonymous said…
Idris, welcome to the world!

mbak hani...selamat yah. Teman de ada yg jadi percobaan untuk proses waterbirth masuk indonesia. Bahkan proses kelahirannya direkam dan disiarkan di ANtv.

kalo de udah 2x SC, bisa gak yah yg ketiga normal dengan proses ini?

*gaya lo de...lahiran kmrn aja udah bikin ribut 6 dokter kok masih mo nambah lagi*
oom dody said…
sip sip...

kandidat AFS'ers 16 tahun lagi
kandidat Rotary YEP'ers 16 tahun lagi
kandidat PPAN 20 tahun lagi....

oom udah ga sabar nunggu segitu lamanya utk tetep jadi relawan AFS/Rotary YEP :D hahahaha...

wis... pokok'e selamat lah :D
Ossy said…
Selamat yah Hani..... cuenengnya ada penghuni baru di rumah. Makin seru deh...... smoga si kecil slalu sehatbegitupun ibunya.... dan cepet skolah spt kakanya... hahahahaha...

Hani, sorry skg family blog aku udah jd. Ntar kl gak sibuk maen yah... janji deh gak pindah2 lagi....
yanti said…
selamat ya mbak... semoga Idris jadi anak shalih, seshalih namanya :)
Anonymous said…
wah udah lahiiran yaa .. selamat ya han!!! selamat datang ke dunia utk baby Idris (nggak pake Sardi kan ya) ..senengnya dapet satu jagoan lagi ...gimana para kakak? senangkah punya adik baru?

seru juga nih proses waterbirth .. jadi nggak ada jahit menjahit dan obras mengobras??? menyenangkan sekali ya!!

- ika -
Anonymous said…
Alhamdulillah. Selamat ya Hani & co. Setiap kelahiran adalah pengalaman yg mengesankan ya, meskipun sudah pernah melahirkan. Waktu hamil F dulu, udah rencana pengen waterbirth tapi mempertimbangkan bbrp hal akhirnya batal menjelang hari H. Kalau misalnya ada adiknya F, masih pengen nih nyoba nglahirin di bath tub.
Nyaman banget kalau kliniknya berorientasi ke si ibu, jadi yg didengerin keinginan si ibu. Di sini juga.
Btw, logo rumah sakitnya bagus (gak nyambung ya? :D)

--durin--
Mamah Ani said…
selamat ya...semoga idris tumbuh dengan sehat dan baik, kelak menjadi dewasa yang menyenangkan dan penuh manfaat, amin
Dias said…
mbak hani, selamat untuk kelahiran idris :) semoga menjadi anak yang sholeh seperti kakak-kakaknya :D

hebat euy bisa dapat rezeki anak yang berlimpah. minta satu dooong... hehehe
sa said…
waaa.. selamat yaaa..
moga makin bahagia dehhh..

*kusjes*
Wenny said…
Namanya bagus unik Tangaroa.. Semoga jadi anak yang Saleh dan berbakti sama mama papanya..
Salam kenal mbak.. jujur aku terinpirasi sama tulisan mbak awalnya ngga sengaja baca tulisan mbak pas lagi search mau ke Bali pake kereta.
manler said…
Selamat atas kehadiran-nya yg sehat dan lucu...

*salammampirdaritetanggajauh*
Anonymous said…
selamat yaaa, sori telat *hugss*

Intan
sinceyen said…
Wah.. telat nih!!
Selamat ya Han, Boen!!!
Dan semoga Idris Tangaroa diberkati untuk menjadi seperti namanya: TANGAROA!!!
jojo said…
subhanallah... lama tak berkunjung ke sini tahu-tahu sudah ada Idris Taqaroa Haq. Selamat ya..... sekarang ganti dong jadi a mother with 5 lovely children.

hebat euy.... suksesnya berlipat. Ya studi, ya nambah rizki lewat hadirnya Idris....

Jojo Damar
jojo said…
saluddd, masih bisa memanage waktu ngeblog diantara lima anak dan tuga-tugas belajar!!. Hope semuanya tidak kedinginan di sana.

Gimana caranya ya mbak hani agar aku bisa loncat?? pengen banget. aku sampe hari sabtu pagi di sini. dua minggu setelah itu harus dah menclok lagi keliling peloksok Aceh en Sumut.

hehehe... mudah-2an ada orang dari airlines itu yang baca blogku so pas aku balik nanti bisa dapat layanan prima. heheh.... gembel kok dilawan???
Anonymous said…
Alhamdullilahhh,
maaf yah Han aku telat ngucapinnya. Aku ikut bahagia atas kelahiran Idris, semoga dia kelak menjadi anak yang soleh, anak yang berbahagia, taat kepada kedua orang tua dan Alloh SWT (amin).

Makasih bgt utk info water birthnya, jadi pengen nyoba. Mungkin nanti utk kelahiran anak yang ke-2 :).

Tira
linda said…
mbak selamat ya atas kelahiran Idris, maap telat banget mbak. baru berkunjung ke blog ini lagi soale. semoga Idris selalu sehat dan bahagia. Jadi anak soleh dan kebanggaan keluarga. amin
sun chayank buat Idris *mwuuuuuuuuah*
Anonymous said…
Alhamdulillah. Selamat ya. Buat dik Idris, kalo ulang tahun bisa berkolaborasi sama tante, surprise sama ultah nya beda tahun aja .. dikit doang kok (he..he..)Ninink http://stradivari.blogspot.com
putri said…
Alhamdulillah.. selamat ya mbak. Maaf nih terlambat.
Doel said…
Asyik ya... dan selamat, prosesnya lancar. Namanya Idris bagus juga :)
Lili said…
Ass Ummi Hani, maaf telat mampir. Idris kasep (ganteng) sekali, Subhanallaah.
Kagum sama Ummi Hani udah lahiran banyak dan semua normal. Pingin nambah lagi jadinya..he.he.

Dan maaf telat kasih masukan soal waterbirth. Di sini fasilitasnya masih minim, bahkan kita yg kudu siapkan plastic poolnya..waaa

Lalu, di sana bidan saja sudah cukup dan berpengalaman pula, Subhanallaah.

Disini kalau belum bukaan sepuluh, dokter belum akan datang dan suster tidak boleh menangani kelahiran...duh lain banget yaa.

Aku belum memutuskan mencoba water birth karena itu tadi fasilitas yg minim dan tenaga ahili yg masih sedikit. Dokter kandungan yg mau menangani water birth masih jarang.

Barakalaahu fikum utk Ummi dan Abi serta seluruh keluarga di NZ
yuana said…
mbak hani... sudah sering dengar namanya dan curi curi mampir kesini, namun baru kali ini saya meninggalkan jejak.

selamat ya mbak... saya jadi pengen waterbirth juga, tapi kemungkinan saya lahiran di indo, bukan di lincoln jadi mungkin belum bisa waterbirth ya :-(
Anonymous said…
olala....alhamdulillah tangaroa lahir slamet..ibune yo sehat..duh kebayang deh nglahirin dgn cara baru...., slamet-slamet ya buat kalian ber-7.... ;p
*moudy*
salam jg dr Nita...
Lili said…
Umiiii, tapi Sim-nya Abi utk nakutin polisi di Indo kan?..he.he.. Sim lagi..sim lagi....
ely meyer said…
selamat ya bu Hani atas kelahiran anaknya. Cakep sekali fotonya!
Anonymous said…
Alhamdulillah, mampir kesini ternyata Mbak Hani dah tambah putra lagi, sekarang dah ada dede Idris deh. Selamat ya mbak. Pilihan nama yang bagus banget tuh mbak, aku suka banget dengan arti Tangaroa ^_^. Mudah2an dengan kehadiran Idris, memberikan tambahan rezeki buat Mbak Hani sekeluarga. Setiap anak membawa rezeki yang berbeda-beda lho mbak! Hehe

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?