Gelar akademis

Alhamdulillah, saya telah menyelesaikan program Postgraduate Diploma in ... naaah, ini yang sempat bikin bingung. Ketika tandatangan kontrak untuk program beasiswanya sih programnya Postgraduate Diploma in Education. Tapi ternyata kedudukan saya yang berada disebuah centre yang secara administratif berada dibawah School of Education dan School of Science, memberi saya peluang untuk memilih. Bisa Postgraduate Diploma in Education, Postgraduate Diploma in Science atau juga Postgraduate Diploma in Science Education. Buat saya...it doesn't matter. Setelah ngobrol dengan pembimbing dan atas pertimbangan 4 paper yang saya ambil adalah science, maka pilihannya adalah Postgraduate Diploma in Science Education.

Saya sepertinya bercermin kepada orangtua saya. Mereka tidak pernah menambahkan gelar akademis dinama mereka. Bagi mereka yang penting adalah mengamalkan ilmu yang didapat dibangku kuliah.

Waktu pemerintah mulai mengganti nama2 asing dengan nama Indonesia termasuk gelar akademis, teman2 saya banyak yang cemberut. Bagaimana tidak, mereka sudah membayangkan gelar insinyur menempel didepan nama mereka, tapi toh yang diterima adalah Sarjana Teknik...nggak keren, alasannya.

Terus terang, sebenarnya menurut saya sah-sah saja menaruh gelar akademis. Toh mereka berjuang untuk mendapatkannya. Berjuang dalam konteks benar2 belajar dan tidak pakai jalan pintas lho. Tapi kok rasanya aneh menaruh semua gelar akademis. Semua sudah tahu khan untuk mencapai gelar doktoral harus melewati pendidikan S1 kemudian S2 dan seterusnya. Nah kalau ditaruh semua, yang berabe bisa orang lain. Dan kebetulan yang ketiban tidak enaknya adalah teman saya. Dia sempat bingung mengatur format 2 nama pembimbing skripsinya yang ingin nama dan gelar akademisnya disertakan semua. Kebetulan 2 pembimbingnya adalah pemegang gelar doktor dan yang lebih "parah" nama pembimbingnya panjaaang pula. Akhirnya atas persetujuan kedua pembimbingnya, namanya yang disingkat dan tinggal nama keluarganya saja.

Ini lain lagi dengan si Abi. Sama seperti istrinya, dia tidak mau menaruh gelar akademis dinamanya. Tapi, ada pengecualian. Dia taruh gelar akademisnya di SIMnya. Alasannya? Untuk nakutin2in polisi. Lho?! Gelar Sarjana Hukum cukup ampuh kalau kena tilang. Dan benar saja. Beberapa kali kena tilang, dia cukup melihatkan SIMnya dan si Abi cukup bilang "saya ini pengacara lho pak, jadi saya tahu aturan dan hukum" dan loloslah Abi dari urusan tilang...hehehe

Sekarang saya mulai masuk program master. Pemibimbing saya sebelumnya menyarankan untuk memilih Master of Science dibanding Master of Education. Atas pertimbangan karena program S1 saya adalah science dan akan lebih mudah bila nantinya saya akan ambil program PhD dibidang Science. Ketika melakukan pendaftaran, kebetulan yang mengurus adalah sekretaris program pasca-sarjana di School of Education dan otomatis program yang diambil adalah Master of Education. Walaupun pembimbing sempat mengerutkan dahi tapi maklum karena kalaupun nanti saya ingin melanjutkan jenjang pendidikan yang lebih tinggi lagi atau mencari pekerjaan dibidang science, toh saya bisa membuktikan melalui latar-belakang pendidikan saya yang memang science. Tapi bagi saya sekali lagi...it doesn't matter ;)

Comments

Anonymous said…
selamat ya Han. Bener-bener tahun berkesan; dapet bayi dan sekolah lulus. Selamat, selamat!

--durin--
Anonymous said…
selameet dah lulus .. lanjut lagi yaa ... gutlak yaa ..

dulu pembimbing skripsiku gila gelar,emang gelar dia bejentrek dan kalo nggak dicantuim semua dia protes .. ck ck ck banget ya ... pdhl gelar banyak gitu kayanya ga ngaruh sama hidupnya .. alias yaa gitu laah ...

yg lucu dia sempet wanti2 kalo dia meninggal harus dicantumin juga .. ajigile .. bener pas dia gone, anaknya lupa nyantumin satu gelarnya, eh disatronin terus sama arwahnya .. gile bangeeeet! dah di alam baka masih juga gila gelaaar .. wakakak ..kocak..

ok han tekwan menanti tanggal 5 des yak *wink2*

- ika -
CameLie said…
Salamalaikum Mba Hani..
Mabruk, congrats yaa.. semoga ilmunya berkah utk semua orang :)

Gimana kabarnya mba? Lama ga maen kesini, udah di NZ sekarang? (sblmnya di..dimana yaa? duh lupa..) di Lombok atau dimanaa..*maaf kl salah*
Anonymous said…
Halo Han, lama ga blogwalking ternyata banyak berita bahagia nih..

Selamat ya Han untuk kelahiran putranya. Insya Allah jadi anak yang shaleh & bakti ama orang tua.
Namanya bagus :)
Selamat juga untuk lulus sekolahnya.Barakallah deh pokoknya..

Nisa
siwoer said…
selamat mak, sudah lulus :)
bril said…
alhamdulillah Han. Selamat atas rejeki yang dilimpahkanNya padamu.

soal gelar, kita sama nih. tp di SIM aku nulis pekerjaan: wartawan. tujuannya sama dgn Abi. meskipun pernah juga sih gak mempan. hehe.

sekali lagi selamat ya!
Nina said…
congratulations mbak. Tinggal selangkah lagi. Selesai master, jalan-jalan ke wellington ya ? kami tunggu lho ;))
Mama Rafayra said…
alhamdulillah...kehamilan tidak menghambat proses belajar ya mbak. Kehamilan selesai...1 program juga udah selesai. Ayo semangat lanjut lagi mbak...do'a kami bersamamu

masalah gelar...masguh ngalamin tuh mbak jadi esteh krn tukang insinyur diganti sarjana tehnik. hihihi

kalo de mah cuma eskom...sarjana kompor kata masguh. wong bukan ngoprek PC malah ngoprek oven hahahaha
yanti said…
selamaaaaaaattt!!!!!

aku juga jarang2 pasang gelarku. tapi kalo di kantor, HRDnya ngeharusin pasang gelar. ya udah, kalo di kantor dipake deh :P
Anonymous said…
hani, boen dan anak-anak..selamat ya untuk semuanya; kelahiran idris, ultah khansa, sekolah baru miska dan kelulusan hani untuk siap maju ke tingkat master...aku selalu doakan dari sini. kita (dengan moudi & emma) jadi hobby jalan-jalan kuliner..apalagi kalo lagi ada pameran..salam buat semua! nita
Anonymous said…
mbak hani selamat utk Idris dan skrg utk diplomamu. semoga Idris tumbuh sehat dan berbakti ke orang tua dan negara :)

di nz emang harus ambil pre education dulu sebelum mulai master ya mbak?

aku juga gak pernah naruh gelar di nama. lupa =))

salam buat semua ya mbak!!

++retno
alaya said…
yupe, i agree. it doesn't matter ;)
Selamat ya Mbak Hani...:)

Mudah2an lancar terus studynya...

Doakan aku kerasan di Waingapu...walau cuma 6 bulan rasanya kayak 6 abad...
Anonymous said…
selamat yaaa *hugss*
dpt gelar dan selamat buat babynya juga..
semoga sukses buat sekolah lanjutannya...

Intan
sa said…
selamat ya.. tapi kok cepet?
hehe.. maap, gelarku hanya satu, istri si meneer.. :lol:
stradivari said…
Selamat mbak Hani, sukses selalu, happy terus bersama keluarga.
sinceyen said…
Satu babak lagi udah selesai, selamat ya Han, dan tetap bersemangat untuk babak-babak berikutnya!! :)
atesyn said…
mbak hani PGDip.Sc.Ed whatever hihihi... selamat yah... waaaa senangnya tinggal setahun lagi.
aku kayaknya cukup GradDip aja deh... gak tahan disiksa dua tahun lagi, hihihi
agusset said…
saya mah gelar tiker aja deh, abis itu duduk dan makan pake semur jengkol... hahaha...
Retno Prihadana said…
Selamat ya Han, ikut seneng, wah si ibu satu ini emang hebat, sambil punya bayi..sekolah beres..dan selamat berjuang lagi untuk ke jenjang berikutnya.
Vina Revi said…
ah, tapi apa nggak sayang udah capek-capek sekolah trus gelarnya nggak dipasang di belakang nama? ... hehehe!
Lili said…
waaa, tadi salah tempat ngasih komennya... tulis lagi deh di sinih..

Ummiiiii, itu Abi Simnya utk POlisi di Indo kan?..he.he..
funeno said…
alhamdulillah. congrats mbak hon.
sy juga dulu disuruh pilih gelar. jadi temen2x sekelas belajarnya bareng, tapi lulusnya gelarnya pada beda2x hehe..kedengerannya aneh ya, tapi sistem di luar emang kayak gitu.
itu si abi antik banget ;p
dodski said…
sidang: 29-August!
Mamah Ani said…
selamat ya...semoga tambah ilmu, tambah manfaat buat sebanyak banyak mahluk ciptaanNya, amin
btw...hehehe...si mamah juga kalau di SIM harus mencantumkan gelar...banyak manfaatnya, nggak tau knapa

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

A Forest of Fables

Martha Stewart