Ring around the roses

Ring around the roses
A pocket full of posies,
Ashes, Ashes
All stand still.
The King has sent his daughter,
To fetch a pail of water,
Ashes, Ashes
All fall down.
The bird upon the steeple,
Sits high above the people,
Ashes, Ashes
All kneel down.
The wedding bells are ringing,
The boys and girls are singing,
Ashes, Ashes
All fall down.

Ring around the roses adalah salah satu lagu dari banyak lagu berbahasa Inggris yang saya ajarkan keanak-anak. Maksudnya biar mereka biasa dengan lafal Inggris walaupun pada akhirnya lafal maupun aksen mereka lebih kental daripada saya.

Tapi kali ini ada seseorang yang bukan tergolong anak2 minta saya ajarkan lagu ini dan juga beberapa lagu anak2 berbahasa Inggris. Apa karena supaya lafal Inggrisnya bagus? Oh, tidak juga. Lalu? Karena si Abi, seseorang yang minta saya ajarin lagu2 anak berbahasa Inggris itu, kini jadi guru renang untuk anak2 sekolah dasar. Salah satu metode mengajarnya adalah sambil menyanyi.

Terus terang saya terkagum2 dengan metode pelajaran renang disini. Untuk bisa mengajar berenang, walaupun dia jago berenang, tidak akan diperbolehkan mengajar karena seorang guru renang harus memiliki sertifikat yang merupakan standar nasional. Kecuali kalo mo ngajar berenang untuk kalang sendiri lho, ini beda lagi.

Karena si abi ingin punya pengalaman, maka dia ikut kursus standarisasi. Lumayan khan mungkin pengalaman ini bisa dibawa pulang ke Indonesia. Kursusnya standarisasi tidak lama, hanya sehari. Tapi modul yang diberikan sangat informatif. Setelah mengikuti kursus, si abi diharuskan menjadi asisten instruktur selama 20 jam dan setelah itu dia akan dapat sertifikat dan bisa mengajar sendiri.

Karena ingin lihat suami tercinta magang dibawah bimbingan instruktur, maka suatu hari saya ikut kekolam renang. Kursus berenang disini hanya seminggu dan lamanya hanya 30 menit setiap kali pertemuan. Setelah itu dijamin sudah bisa berenang gaya bebas, gaya yang pertama kali diajarkan dan ini beda dengan di Indonesia yang kebanyakan gaya dada dulu yang diajarkan. Sudah tentu ini didukung dengan metode pengajaran yang bagus.

Saya juga melihat bagaimana anak2 usia satu hingga tiga tahun belajar berenang. Menyenangkan sekali. Walaupun anak2 saya sudah mengenal kolam semenjak usia 6 bulan, tapi berhubung tidak didukung dengan metode yang bagus, yaaa sampai sekarang mereka sekedar bisa saja.

Si abi juga tertarik untuk mengajar anak2 usia dibawah 5 tahun dan untuk bisa mengajar berenang usia balita, si abi harus melewati kursus lagi. Dan sepertinya murid pertamanya bakal si bayi yang masih ada didalam perut nih...hehehe

Comments

rani said…
kirana jg kursus renang di sini, sama cuma 30 menit sekali pertemuan.
aku liat sepertinya gitu2 aja latihannya gak maju2, tp begitu bisa bener2 deh semua gaya bisa..
dengan cara yg benar pula.

nggak seperti ibu-bpk-nya yg gaya 'kali'
krn dulu belajarnya di sungai hahaha
putri said…
Kalau di Jerman 1 x latihan = 45menit. Bayarnya boleh pas datang 6,5euro sekali latihan. Itu kalau yang mengadakan B├Ąderland (kolam renang milik kota). Entah kalau privat ya. Anak2 SD kelas 4 dan 6 ada pelajaran berenang, mereka harus ke kolam renangnya sendiri. Biasanya dipilih yang terdekat dengan sekolah.

Enak ya bisa latihan jadi instruktur gitu. Bayarnya berapa mbak kalau ikutan kursus instruktur gitu? Gratis?
Nina said…
kezia daftar juga dong jadi muridnya mas boen. Tarifnya berapa ya kalo panggil guru dari hamilton ? ;p
sinceyen said…
Mas Boen nyanyi??? Hoooooaaaa... pengen denger!!! :D
--ambar-- said…
hani, aku baru belajar renang setahun lalu, nyesel knapa ngg dari dulu. Kadang malu barengan ma anak kecil tapi emang usia segitu lagi daredevil yah..:)
Anonymous said…
wuihhh si abi keren eui udah bisa jadi instruktur :)...pasti canggih deh ntar kalo ngajari si kecil di perut bu :)...apa kabar kehamilannya ni?..smoga baik baik aja yaaa

luv
*)Iin
Hany said…
Thx, Hani.

Haduh, jadi pengen nyebur. Dah lama bgt nggak nyebur. Salam buat anak2 yah. Sehat aja kan?
ika said…
wah asiik banget nih bisa buat bekal pas balik nanti ya .. ga boleh ya han kalau ngajarin berenang sambil nyanyi nya lagu cicak2 di dinding ? :D
linda said…
bu, mau donk diajarin berenang ;)
stradivari said…
wah salut deh buat Abi. Itu lagunya Izza, semoga dia masih hafal. Kapan due date nya mbak? juga kalo ada lowongan post doc nya hua..ha.. ha.. gak sekarang sih, kayaknya masih menikmati sata2 baru pindah dan Izza juga sekolah baru udah betah. Semoga sehat selalu disana ya!
sa said…
klo yg diajari penakut.. 2 jam pun ga pinter2 ya.. :D

salam hangat dari jauhh
fmayaa said…
niinn.. usahain mampir blogku ya
keluarganugraha said…
wuihihihi, keren juga si abi ntar bisa jadi instruktur renang di endonesah... jadi kek keluarga nasution donk... :D
Sopir Taxi said…
mas boen boleh dunk jadi dosen terbang! dosen'nya anak2 kecil gituh! hehehehe... jadi profesi paling yahud sedunia tuh :-)
yanti said…
huaaa.. aku malah ga isa renang sama sekali. malu2in aja ya.. udah setua ini :D
linda said…
iya nih bu lagi seneng merajut
maksud hati sih mau merajut pernikahan tp apa daya benang rajutan yg di depan mata hehehehe :D
MAY'S said…
asyik ya, bayangin kolam renangnya... tapi sayangnya di sini lagi musim hujan tanpa nyebur kolam dah basah kuyup deh ;P salam kenal ya....
orangcurhat said…
waaah kursus renang cuma seminggu sekali 30 menit trus langsung bisa? ckckckck
Anonymous said…
wah anak2ku belum bisa renang. cita2 ku pingin anak2 bisa berenang. jgn kayak ayah ibunya yg takut aer. sampe mandipun takud hahaha.

nah maunya sertifikat parenting kayak gitu tuh han. kusrsus cuman sebentar tapi panduannya yg banyak gituh...

-maknyak-
Brenda said…
This is great info to know.

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?