Ranking berapa?

Suasana yang sama selalu saya temui ketika mengambil raport si kakak. Entah itu semesteran ataupun pas kenaikan kelas. Biasanya orangtua, kebanyakan ibu2, pada ngumpul didepan kelas anaknya masing2. Yang diobrolin ibu2 tadi yaa seputaran ranking anak2 mereka. Ada yang mengeluh karena ranking anaknya turun karena dia malas belajar, ada yang harap2 cemas apakah ranking anaknya turun apa naik, ada yang biasa2 saja seperti saya...hehehe.

Setelah anak2 dibagikan buku raportnya dan keluar kelas, ada saja tingkah laku para ibu2 tadi. Ada yang langsung mengambil buku anaknya, membuka buku raport dan cemberutlah si ibu karena ranking anaknya turun. Ada yang langsung pamer ke teman2nya karena ranking si anak bagus. Ada pula yang setelah buka buku raport si anak langsung dimasukkan ke tas si ibu...ketahuan deh bu, pasti ranking anaknya juelek yaa...hihihi. Kalau saya, menyambut kakak dengan senyuman yang paling manis dan langsung bertanya tentang nilainya dan bukan rankingnya. Si kakak menyodorkan buku raportnya dan komentar saya nilai2 kakak bagus karena semua diatas rata2.

Saya terus terang tidak begitu setuju dengan sistem ranking di sekolah. Anak2 kadang2 jadi belajar hanya untuk mendapatkan ranking dan bukan belajar untuk menemukan hal2 baru. Sikap orangtua juga kadang2 mendukung terbentuknya sikap anak seperti itu. Biasanya orangtua akan mengiming-imingi sesuatu atau hadiah bila sianak dapat ranking dan tidak akan memberikan apapun bila tidak dapat ranking. Pada akhirnya si anak jadi termotivasi seperti itu juga.

Waktu habis jemput si kakak di sekolah hari Sabtu kemarin...
Kakak : "Bu, kepanjangan DPRD itu Dewan Perwakilan Rakyat Daerah khan"
Saya : "Iya"
Kakak : "Masa' si Lingga ngejawab diulangan IPSnya singkatan dari DPRD itu Departemen Pendidikan Rakyat Dunia"
Saya : "Hahaha...eh Kak, emang si Lingga ranking berapa?"
Kakak : "Ranking 3"
Saya : (no comment)...

Comments

siwoer said…
Eh bu hani...hebat juga si lingga dapet rangking 3. Sayah dulu pas kelas 2 SMA, dapet rangking 35 dari 36. Gak taunya yg rangking 36 gak naek kelas lagi. Payah deh :D...makasih ya bu :-)
funeno said…
testimonial juga bu, sy pernah ranking 10 besar dari bawah waktu sma, padahal biasanya 10 besar beneran. maklum lagi jatuh cintrong..he..he..
ratna said…
kemaren saya ke Sekolah ALam. pas bagi rapot juga. serunya sekolah ini gak kenal sistem ranking. jadi yg ada pembagian rapot semuanya senyum. salam kenal ya Bu...

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?