Belajar dari seorang perempuan

Dalam perjalanan dari Kediri ke airport Juanda
Saya: Bi, ntar kita having lunch dulu ya sebelon ke airport
Abi: Having lunch diairport aja deh
Sayapun berpikir...hmm, tumben nih si Abi ngajakin lunch di airport. Langsung saya mengingat2 restoran atau kafe mana ya yang enak di airport Juanda. Maklum kita termasuk orang yang jarang sekali menghabiskan puluhan ribu untuk mengganjal perut di airport.

Setibanya di airport
Saya: Bi, kita makan diresto yang dibawah atau atas? Tanya saya bersemangat, maklum sudah laper berat.
Abi: Nggak dua2nya
Saya: Jadi makan dimana dong?
Abi: Ntar Abi beli nasi bungkus dikantinya supir2 taksi itu yah
Sayapun bengong...sambil sedikit cemberut karena impian duduk nyaman disebuah kafepun buyar

Sambil menunggu, saya duduk lesehan. Disebelah saya ada seorang perempuan berseragam ungu dan bertopi caping. Dilihat seragamnya, beliau sepertinya petugas kebersihan. Kemudian seorang temannya memberi makanan yang dibungkus daun pisang. Pasti makan siangnya, pikir saya. Saya terus memperhatikannya...

Dengan perlahan, dia buka bungkusan daun pisang itu. Sambil komat-kamit...hmm, mungkin si perempuan membaca doa, dia suapkan makanan yang ada didalam daun pisang itu perlahan kemulutnya. Tidak ada nasi dalam bungkusan daun pisang itu, hanya daun2an yang sepertinya sudah dicacah halus dan mungkin diberi parutan kelapa menyerupai urap. Ya, hanya itu! Kemudian Abi datang membawa 2 nasi bungkus berisi ayam, potongan daging dan sayur tumisan. Entah kenapa saya jadi begitu sentimental...

Hmm...seandainya saya memilih untuk tetap makan disebuah tempat berlabel restoran atau kafe, saya telah melepaskan kesempatan untuk belajar. Terima kasih Abi, saya sudah diberi kesempatan belajar lebih bersyukur dari seorang perempuan disudut sebuah airport...

Comments

Lili said…
nice one.... always a very good one indeed..

Miii... ada launching buku Ummi di jakarta gak?
Fun said…
wuaaaah... harus bersyukur setiap saat yak.. :) thanks for sharing :)
muntoha said…
banyak sekali pelajaran yang ada di sekitar kita
nurani said…
Love the story :)
Neng Rara said…
Pelajaran berharga bagi kita semua
Anonymous said…
makasih udah ngingetin kita yang baca mbak
Sulaiman said…
apapun yang ada disekitar kita banyak mengandung pelajaran, semuanya itu tergantung bagaimana kita menyikapinya
alaya said…
jadi terharu...
jojo said…
wah, pergi-perginya sama si abi toh?? enak banget ... *ngiri mode on*.

mbak, ngintip komen ibu Lili di atas, lagi launching buku apa neeh? kalau acaranya di Jakarta aku ikutan dung....
SinceYen said…
Belajar bisa di mana saja, kapan saja, kalau kita mau sensitif dengan sekeliling kita.

Emang ada ya restaurant yg enak di airport, Han? Perasaan besar bayar dari rasa deh, 'ga imbang!!
Mending nasi bungkus (irit campur kikir neh ;D )
linda said…
nice story mbk
makasih sudah mengingatkan ya mbk ;)
ditunggu kiriman tiket PP: jkt - lombok -jkt ;)
stradivari said…
iya mbak, kadang aku juga bis a menikmati kalo pas lagi naik angkot, banyak cerita. Ada ibu yang kehilangan dompet dengan isi 500rb karena anaknya pas rewel (dia bawa 2 anak kecil lagi), trs dia gak masukin kdompet e tas, tp masukin ke kresek belanjaan, eh kreseknya ketinggalan di angkot yg sebelumnya. pdhl duit itu besar bgt buat dia .. tp sedihnya dia bego2in anaknya, mgk saking keselnya .. smg gak di amin in ucapannya .. dan dpt penggantinya hiks
Belajar diman saja dan kapan saja ... selamat

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?