Geografi

Saya selalu menyenangi hal-hal yang berbau geografi. Kata ibu saya ketularan bapak. Pengetahuannya tentang bumi ataupun interaksi antara manusia dan alam telah membuat saya selalu berdecak kagum. Untuk memenuhi keingintahuan gadis kecilnya, Bapak memenuhi rak buku saya dengan peta dan buku2 tentang geografi. Saya hafal betul 27 propinsi, berikut ibukota, gunung, danau ataupun sungai yang berada disetiap propinsi. Setiap liburan sekolah adalah waktu yang menyenangkan untuk mengasah pengetahuan geografi saya. Adalah sebuah kebanggaan ketika menjelajahi propinsi baru, mengenal karakter alamnya dan belajar budaya masyarakat setempat.

Saya masih menyenangi hal-hal yang berkaitan dengan geografi ketika beranjak dewasa. Bahkan seorang teman baik menghadiahi saya untuk berlangganan Majalah National Geographic setiap tahun. Dan ketika melanjutkan studi dibidang pendidikan sekalipun, saya lebih banyak memiliki teman dari departemen geografi.

Tapi...ketika fenomena pemekaran daerah melanda Indonesia, saya mulai kehilangan keinginan untuk mengikuti perkembangan propinsi ataupun kabupaten baru. Kadang suka terkaget2 dengan nama propinsi ataupun kabupaten baru. Seperti pengalaman saya ketika mengikuti workshop baru2 ini. Ketika berkenalan dengan seseorang, saya menanyakan darimana asalnya. Dia bilang dari Sulawesi Barat. Ha?! Sulawesi Barat. Ibukotanya apa ya, tanya saya penasaran. Mamuju, katanya. Pertanyaan penasaranpun mengalir. Kapan yah Sulawesi Barat terbentuk? Tahun 2004. Wilayahnya meliputi apa saja? Polewali Mandar, Mamasa, Majene, Mamuju, dan Mamuju Utara.

Wadoh...kalau pengetahuan geografi saya diibaratkan dengan karma-nya Plurk, wah bisa drop deh...hehehe

Comments

Since-Yen said…
Ada ya Sulawesi Barat? Lhaa... ketinggalan info abiss nih.
Idem lah, sejak propinsi di Indonesia melewati angka lebih dari 30, ya... tidak diikutin lagi :P
atta said…
iya sama. hihihi. jadi harus lebih mengupdate lagi :)
sekarang propinsinya ada 33 mbak. Eh bener gak sich, hehhe. kalo propinsi maluku barat tau gak? heheheh. orang jepang kemalingan di lombok ya? duh semoga cepet sembuh ya...
lisna said…
aku juga taunya propinsi di indonesia ada 27... walah.. ga ngikutin perkembangan nih..
funeno said…
weh sama mbaksy juga suka geografi.
waktu kecil dinding kamar sy penuh sama peta dunia. dan berjanji someday keliling ke tiap negara hehe..
makanya suka heran msa temen2x luar, ada yg nanya: Indonesia itu dekat spanyol ya? Indonesia tetangganya jepang kan?
murniramli said…
Mba Hani,
Sy ngetes murid2 sy di sekolah Indonesia ttg 33 provinsi ini plus nyari ibu kotanya.

Pemekaran wilayah itu justru menarik bagi sy dan seorang prof antropologi di Jepang. Kami melihat adanya upaya mempertahankan dan memelihara identitas suku atau agama dlm kebijakan tsb. Jadi tdk sekedar krn alasan ekonomi dan kemudahan dlm penanganan wilayah. Mis, Maluku dan Maluku Utara (Maluku Barat kayaknya ngga ada), keduanya memisahkan antara pemeluk agama Islam mayoritas dan Kristen mayoritas.Lalu Gorontalo berpisah dg Sulut, krn alasan suku Gorontalo dominan Islam, dan sebagian Sulut adalah suku Minahasa yg mayoritas Islam.
Sama dg Mba Hani sy gemar geografi dan suka dg nama-nama kota plus asal usulnya hehehe...

Indonesia memang unik dan sy baru sadar keunikannya stlh melihatnya dr kacamata Jepang :D
Fun said…
waduhhh hebat bener bisa hafal semua propinsi beserta gunung dan danaunya... aku malah paling lemah soal geografi..bener2 ga suka hehehe :) saluuutt nih :)
Anonymous said…
de cuma belajar geograpi di SMP doang. SD ma STM gak dapet hiks
Lili said…
waaa Ummi juga ikutan Plurk... memang aktifis blog tuh marakayangan ke mana2 yaa? gak salah deh seneng sama geografi..di dunia maya juga hapal deh semua account services...kikikik...
alaya said…
sama, saya juga suka banget sama geografi :)

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?