Meet the Indonesian...

Bertemu kenalan baru ataupun lama buat saya sama menyenangkannya...

Ketika tiba di airport Townsville, seseorang memanggil nama saya. Hmm...hebat juga nih panitia konferensi pikir saya. Padahal nggak minta dijemput, eh dijemput juga. Mungkin orang2 yang presentasi termasuk saya dapet keistimewaan gitu, pikir saya lagi. Tapi ketika saya perhatikan yang memanggil saya, lho kok sepertinya saya kenal betul dengan wajahnya. Ealah, ternyata Eghy, adik kelas saya di Fakultas Perikanan Unpatti dulu...hehehe. Lho tapi kok hebat juga dia bisa jemput saya, masih juga saya berpikir. Setelah ngobrol, maka lunturlah kege-eran saya, ternyata dia mo jemput orang Indonesia yang akan melanjutkan studi di JCU. Sayang selama saya di Townsville tidak sempat ngobrol banyak dengan Eghy. Begitu juga waktu saya mengunjungi JCU dan ketemu lagi...tapi dianya lagi mau ujian. Tapi saya senang bisa ketemu dia lagi walaupun sebentar dan ngerumpi sedikit tentang almamater tercinta ;)


Lisna adalah nama yang diajukan Ika untuk ditemui ketika saya akan ke Townsville. Disela2 acara konferensi, saya coba kontak Lisna. Setelah itu, undangan makan malam, menemani jalan2 hingga tawaran meminjamkan mobilnya agar saya bisa ke Mission Beachpun mengalir. Tidak sampai disitu, kalau istilah orang fully-serviced deh...lha saya ke Mission Beach yang jaraknya 3 jam perjalanan dibekali lunch segala...hehehe. Buat Lisna sekeluarga, terima kasih ya sudah direcokin melulu...hehehe. Dan buat Ika, nggak salah deh rekomendasinya...hehehe.



Untuk urusan kopdar dengan blogger, rekor saya tidak fantastis malah boleh dibilang biasa2 saja karena masih bisa dihitung dengan jari tangan. Saya termasuk orang yang menjalin pertemanan...ya mutual friends seperti kata Facebook-lah...hehehe. Biar tidak banyak tapi tetap terjalin dengan akrab, termasuk dengan yang satu ini. Saya sudah kenal lama semenjak si Bagas sekolah di Jepang. Kemudian blognya penuh dengan cerita perjalanan kebeberapa negeri Asia, ke tanah suci maupun menjelajah tanah air. Eh, tiba2 sudah duduk manis sebagai mahasiswa PhD disebuah universitas terbaik di Australia.

Mumpung kota tujuan saya sama dengan tempat Bagas menetap, kenapa tidak sekalian kopdar. Janjian untuk sholat Jum'at di kampusnya RMIT, kemudian makan siang bareng di sebuah restauran Indonesia didowntownnya Melbourne dan dilanjutkan dengan jalan2 ke Royal Botanical Garden. Bagas, terima kasih banyak ya udah ditemeni jalan2. Wah, terus terang saya kalah gesit deh untuk uruan traktiran...hehehe.

Mbak Tati, adalah teman baik sepupu saya ketika sama2 bekerja disebuah perusahaan pertambangan batubara diwilayah Kalimantan Timur. Kemudian menjadi teman baik ketika Mbak Tati pindah ke Lombok. Pertemanan terus terjalin walaupun Mbak Tati mengikuti Bang Nelson, suaminya, pindah ke Melbourne. Saya senang bisa mengunjungi Mbak Tati dan Bang Nelson yang ramah banget, padahal baru kenal lho. Mbak Tati dan Bang Nelson, terima kasih ya buat coklatnya dan dianterin jalan2 ke St. Kilda :)

Ketika mencari akomodasi alias kamar yang bisa disewa mingguan di Melbourne, saya menemui kesulitan. Sudah mencoba mencari di Coachsurfing, tapi keluarga yang saya kontak, kamarnya lagi ditempati. Untuk terus tinggal dihotel, wah berabe dong. Akhirnya bertemu dengan seorang kenalan dari Malaysia ketika sehabis sholat Ashar dimesjid. Dia membantu mencarikan teman yang bisa ikut membantu. Akhirnya berkenalan dengan Pak Isa Sungkar dan dari beliau kami mengenal keluarga Pak Yazid. Kebetulan Pak Yazid memiliki paviliun yang biasa disewakan dan kondisinya lagi kosong. Buat Buat Pak Isa dan keluarga terima kasih banyak atas bantuan dan makan malamnya. Wah, saking enaknya, nggak sempat difoto2 deh...hehehe. Buat Keluarga Pak Yazid dan Ibu Tati juga terima kasih sudah mengijinkan kami tinggal dipaviliunnya. Semoga silaturahim kita tetap terjaga.

Karena urusan meeting dengan sebuah LSM di Melbourne sudah selesai, kami memutuskan untuk memajukan jadwal penerbangan MEL-DPS. Mencari kantor Garuda Indonesia tidaklah sulit karena berada dikawasan jantung kota. Tiba dikantor Garuda Indonesia, kita harus menunggu karena tampaknya hanya satu orang staff yang melayani. Seorang anak muda sedang dilayani oleh si staff. Kemudian si anak muda ini menanyakan kepada si supervisor yang ikut menemani si staff soal berapa banyak rokok yang ia bisa bawa masuk Indonesia. Hmm...rokok? Kemudian dia berbincang dengan temannya yang sedang asyik membaca sebuat tabloid Indonesia terbitan Melbourne, kalau tidak salah.

Si anak muda: Eh coi, kira2 gimana dong kalo petugas dibandara ngelarang gue bawa rokok banyak dari sini.
Si teman: Yah, mana gue tau lagi.
Si anak muda: Mendingan gue sogok aje kali ye.

Karena ruangannya kecil dan suara si anak muda ini lumayan nyaring, sayapun mendelik. Apa?! Sogok?! Saya dan abipun geleng2 kepala. Berhubung Idris bosan main didalam, saya ajak saja dia keluar dan main dikoridor. Tak lama kemudian si anak muda dan temannya keluar. Karena koridor didepan kantor Garuda Indonesia tidak luas, sayapun masih bisa mendengarkan percakapan mereka selagi menunggu lift.

Si teman: Eh gue baru baca tuh ceritanya Paramita ditabloid tadi. Gila aja tuh, laki orang diembat juga
Si anak muda: Eh, ceritanya nggak gitu lagi. Kalo gossip yang di Jakarta ... Dan merekapun melanjutkan percakapannya dalam lift.

Hey anak muda, terima kasih sudah membuat saya sedih :(

Comments

ika said…
iya han sama, aku sih temen itu yg penting kualitas ya, bukan kwantitas .. tsaahh .. asik kan rekomendasinya .. dapet mobil plus bekel pulak .. wakaka . Lisna emang top ya, aku pdhl baru sekali ketemu, eh dua kali deng pas di toko asia ..

jadi nunggu 3th lagi niy??? kikiki!
lisna said…
iihhh... mbak hani, jadi malu nih kita.. namanya juga berjuang, kan ga selalu harus 'perang' yaa... hehe....

aku juga seneng kenal dan ketemu sama mbak hani sekeluarga...
sampe ketemu lagi ya mbak...
funeno said…
huwikikikik...kepelem euy.
tengkiyu juga mbak hon, udah ditengokin! ;p
salam buat abi dan anak-anak.
Apa kabar Han? Salam buat keluarga ya.
linda said…
jadi kapan kita kopdar lagi mbak ;)
Anonymous said…
ama de baru ketemu sekali ya mbak hehehe
--ambar-- said…
kapan ketemu hani ya? bener deh han, mutual friends di virtual kayaknya lebih cocok klo pola pikir kita seiringan (?). Ih bener ngga sih?

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?