Copy-paste

Saya selalu pandai memberi petuah saat teman2 saya merasa gerah karena tulisan ataupun fotonya diambil secara tidak etis alias tidak minta ijin. Dalam hati saya bergumam, ah nggak mungkinlah itu menimpa saya. Lha wong tulisan atau foto2 saya biasa2nya saja kok.

Tapi ketika tadi iseng mencari makanan khas Palembang di Google, mata saya tertuju pada sebuah foto pempek lenggang. Rasanya kok kenal ya dengan foto ini, dan taplak mejanya itu lho, kok sama persis dengan punya ibu. Klik postingan saya dan si peng-copy-paste (foto yang sama ada diside-bar)

Jadi, akhirnya saya menjadi salah satu dari sekian ribu orang diinternet yang hasil karyanya kena copy-paste :(

Comments

Mieske said…
aiaiai..kok bisa gitu ya Han, bener-bener copy paste punya mu dong ya... kalo sdh minta ijin dulu si gpp ya, but kalo belom...ckckckck...sedih deh kite!
Nina said…
Mbak, coba hubungi si pelaku. Tegur halus...supaya next time dia gak begitu lagi ke semua orang.
jojo said…
hai bu.... selamat datang kembali ya... mudah-2an bisa beneran ketemu dan makan ayam taliwang dan plecing kangking bareng di LomBOK suatu hari nanti...

hehehe... jaga agar hasil kerja bikin tesis sambil ngasuh lima orang anak jangan sampe dicopy paste orang ya bu.....
Fun said…
wuaaahh sampe pempek2 aja mau dicopy paste sama orang ya? hmmm... hajaaarrr mba hehehe :)

btw lebaran ga nih? met lebaran yaaakk.... :) mohon maaf lahir dan batin...kudu ngucapin dulu sebelum berangkat :)
Since-Yen said…
Han, aku pernah ngalamin kejadian yg sama. Beberapa underwater fotoku dipake dengan tidak bertanggung jawab oleh 2 oknum. Oknum yg pertama di tanah air, memajang di brosur dive centernya tanpa mencantumkan namaku sebagai fotografer, tapi namanya. Temen sendiri lagi. Setelah aku tegur langsung, maap-maap saja orang ini aku coret dari daftar temenku.
Oknum ke-2, bule, malah majang di fotoalbum diveclubnya dan mencantum namanya sebagai fotografer. Mungkin dipikir 'gak akan terlacak ama aku. Yg ini aku langsung tegur lewat surat pembaca, tanggapan pengelolah juga fair dan penyelesaiannya juga fair, tapi si pelakunya sama sekali tidak bereaksi menunjukkan diri dan minta maaf.

So, perasaan tuh antara senenk bahwa foto kita ternyata bagus sampe2 diakui kepemilikannya oleh orang lain.
Tapi sakit ati juga di-cheat gitu.
Makanya sekarang aku lebih ati2.
Kalo foto yg di-web sih... ya... 'gak ada jaminan. Sukur2 kalo dicantumin sumber foto tsb.
--ambar-- said…
barusan ngurus kopi pas di blogger hani. aku sukses membuat website-nya diremoved
Asih Evan said…
Ambil positifnya aja Han, ternyata fotomu bagus and keren, hehe...
putri said…
Hehehe... Mbak, kalau dah siap dipublish.. siap juga dicopy paste bahkan dikomersialkan... Indonesia gitu loh... hihi..

Jadi ingat cerita anaknya mbak Rini di Yogya, dia cerita sampul buku tulis temannya ada foto Bilah pakai pakaian kuda lumping yang saya pajang di blog.... dan sampul buku itu dijual via internet :P Ya udah..pokoknya kalau gak mau di'curi' orang... gak usah dipajang diblog.. biar gak pakai marah gara2 copy paste... :D

Kesadaran itu masih jauhhhh.... diujung dunia.. hihi...

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?