Sistem oh sistem

Sistem I

Dikantor sebuah maskapai penerbangan...

Saya: Mas, saya mau booking flight Mataram - Jakarta untuk tanggal 5 Januari
Si Mas: Sebentar ya Bu, saya lihat dulu ... (kemudian si Mas sibuk melototin layar monitor komputer didepannya)
Si Mas: Untuk penerbangan pagi atau siang bu? Sekalian silahkan tolong dituliskan namanya (sambil menyodorkan secarik kertas)
Saya: Yang pagi mas (sambil menuliskan nama saya dan Idris kemudian menyodorkan kembali). Satu dewasa dan satu bayi 6 bulan.
Si Mas: Oke bu, ini schedulenya. Apa mau diissued sekarang?
Saya: Iya mas
Si Mas: Bu, tapi tiket untuk bayi ibu belum oke
Saya: Ha?! Kok bisa gitu sih?
Si Mas: Jangan khawatir bu. Nanti tanggal 4, Ibu check-in aja sekalian beli tiket untuk bayinya ibu
Saya: Kok ribet gitu sih
Si Mas: Iya bu, karena sistem barunya begitu

Sistem II

Masih dikantor yang sama...

Saya: Tiket untuk bayi kena berapa persen mas?
Si Mas: 10% bu (kemudian si Mas asyik menghitung dikalkulatornya)
Saya: Jadi bayi saya bayarnya cuma 90 ribu rupiah dong
Si Mas: Oh, nggak bu. Kenanya 200 ribu sekian
Saya: Lho, khan 10% dari harga biasa, berarti cuma 90 ribu khan
Si Mas: Tidak bu, karena ada biaya bahan bakar, pajak, dan lain2
Saya: Kok bisa gitu sih
Si Mas: Iya bu, karena sistemnya begitu
Saya: Lain kali, saya bawa avtur sendiri aja kali ya mas (sambil nyengiiir...)

Comments

mardika said…
Hahahaha... ada-ada aja itu sistem. Bukannya mempermudah, malah bikin pusing. Tapi kayaknya sistem di negara kita kebanyakan kayak gitu ya Bu? Ngomong-ngomong gimana sistem di tanah rantau sana Bu? Oh ya, salam dari jauh...
sinceyen said…
This comment has been removed by the author.
sinceyen said…
Bahan bakar is excluded. Walah... piye toh??? Jadi 'gak jelas.
Capek!!
Mama Rafayra said…
ada iklan penerbangan JKT-SBY = RP 99,000. Tapi begitu kita issued...harus bayar 200rb. Katanya itu baru harga kursi, blum tmasuk bahan bakar, pajak, asuransi, dll

indonesia gitu loh mbak :)
yanti said…
si sistem pasti merah tuh kupingnya :D.

bikin sistem kok aneh2 ya :(
jojo said…
hehehe... again, welcome home!!!

bu Han, kalo aku ke mataram tanggal 13 ini bu Han masih ada di sana ngga ya....? Kalo ada di sana pengen banget ketemuan...
Kampret Nyasar said…
Neng, sama kok dnegan propaganda iklan di AS, kita harus baca tanda Bintang-nya ---> **: Ketentuan & syarat berlaku, yang biasanya ditulis sangat kecil dan hanya bisa dibaca pake microscope.

Penjual dan pembeli sepertinya kedepan ini harus sama-sama lihai deh. Dirimu khan jagoan.. ayo lawan dengan argumenmu.

PS: Saat ini di mataram ada di HP berapa?
lenje said…
huahahahaha... endonesah udah mulai ikut2 amrik, yang printil2annya gak dimasukin (persis kata luigi). tanda kemajuan kali yah, ngikutin gaya negara maju! :D

ps. eh, salam kenal mbak! :)
Linda said…
bahasa iklan sekarang mang suka nipu mbak
jojo said…
hi bu,

pasti lagi asyik makan mpek-mpek ya....

aku baru balik dari Mataran (yang sedang tanpa bu Hani....:-). Sempet makan ayam taliwang, pelecing kangkung, dan sate belayak...

jadi pengen balik lagi suatu saat, bukan untuk kerja, tapi liburan....:-)

kapan balik ke NZ? sebelumnya ada rencana ke jakarta ga? Nanti aku sms bu han ya..., biar kalo sempet ke Jakarta kita bisa ketemuan....

salam buat semua...!!
febee said…
mbak, ketemu lagi yah..apa kabar ?? desember kemaren aku maen ke lombok lho...
RoSa said…
mampir kemari, belum dilink juga nih, hihihihi :D
Anonymous said…
sy tmasuk kategori insan yg disiksa gr2 sistem tadi, mesti bangun pagi...sholat sbuh lebih awal, angkat bagasi punyak mbakyu Hani yg kayak 1 caravan.
dodY said…
setahu saya: yang dikenakan diskon utk infant fare itu adalah basic fare-nya aja.

sedangkan utk VAT, fuel surcharge, admin fee, insurance dan komponen biaya lainnya tetap dikenakan sebagaimana biasa, karena elemen itu tidak bergantung adult/infant pax.

begitchhhhhuuuu :D

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

A Forest of Fables

Martha Stewart