Mesin cuci

Budaya memakai mesin cuci sudah saya kenal sejak saya masih kecil. Maklumlah, rumah dinas perusahaan yang ditempati orangtua memiliki fasilitas mesin cuci dan mesin pengering. Jadi orangtua mengajarkan saya menggunakan mesin cuci dan mesin pengering semenjak saya berusia 8 tahun. Bapak dan ibu saya selalu mengikuti betul aturan memakai mesin cuci dan tentu saya diajarkan hal yang sama. Tapi kadang kalau sedang malas, saya suka tidak peduli. Dan hasilnya, pakaian saya jadi berubah warna...hehehe.

Masa kuliah, penggunaan mesin cuci alpa dari kehidupan saya.

Mesin cuci mulai hadir kembali ketika saya menikah dan memiliki anak. Dengan alasan tidak ada yang membantu dirumah dan alasan kepraktisan, saya dihadiahkan mesin cuci. Walaupun sudah memiliki mesin cuci, alasan untuk lebih praktis tidak bisa terjawab sepenuhnya. Ketika saya sedang malas, sudah bisa ditebak ada baju2 yang berubah warna. Tidak hanya itu, dompet Abipun bisa ikutan kena cuci. Makanya ketika saya hendak mencuci, kadang saya suka diingatkan untuk memeriksa kantong2 celanda dan memastikan bahwa tidak ada barang2 lain selain baju, handuk atau sprei yang masuk mesin cuci...hehehe.

Semenjak tinggal disini, tiada hari tanpa mesin cuci. Kakak dan Abang saya ajarin cara menggunakan dan memilah baju yang akan dicuci dimesin cuci persis sama seperti yang orangtua saya ajarkan dulu. Tapi rupanya, kebiasaan saya mencuci selain yang bisa dicuci dimesin cuci tidak berubah. Maklumlah, kadang saya suka lupa memastikan kantong2 celana sehingga uang, kartu ATM sampai telpon genggampun dengan sukses tercuci.

Suatu hari, si Abi menemukan nappy bekas pakai ikut tercuci di mesin cuci. Lho kok bisa?! Karena keranjang sampah dan keranjang pakaian kotornya Idris terletak bersebelahan. Kadang ketika habis mengganti nappy-nya Idris, dengan gaya pemain basket (ssst...saya khan dulu pemain basket lho...hehehe) saya lempar nappy itu kekeranjang sampah. Tapi tidak selamanya tepat masuk sasaran. Mungkin saat itu nappy-nya masuk kekeranjang pakaian kotor dan saya lupa menaruh ketempat yang benar. Dan sudah bisa ditebak kisah selanjutnya. Tapi saya masih bisa berkelit, dengan entengnya saya berujar "tuh khan bi, untung nappy-nya huggies. coba pake nappy laen...pasti gelnya udah penuh didalam mesin cuci...hehehe"

Comments

Lili said…
Mau MI, mau dong ketemuan December nanti, tapi ke JAkarta gak> apa cuman numpang lewat aja Jakartanya? waa dede tambah endut ajah. Foto passport di jakarta gak bisa bikin sendiri, jadi yaa kaku gituh deh foto di kantor imigrasi..hi..hi..

BTW, sama dong dgn Syafiq...huggies juga apa lagi yg ultra night comfortnya, gak ada yg ngalahin deh...wuiihi kok jadi ajang promo nih?
sinceyen said…
Senk usah pake Molto lai, pake nappy-nya si Idris sa :D hahahaha..
yanti said…
aduuuh itu Idris lucunya..
aku kalo ga ada mesin cuci ga idup kali mbak... paling males nyuci pake tangan :D
Maya Fajar said…
Disamping menurunkan ilmu 'mesin-cuci'nya, ati-ati kebiasaan nappy terbang terturunkan pula sama Idris =)) ppsstt jangan-jangan ya Idris chyng..

lets waiting u!
jojo said…
Selama masih Idris-nya ga ikutan "tercuci", Umi masih di tolerir ya Dris....:-)

hi bu, kapan jadinya ke Jakarta, ketemuan ya....?
Anonymous said…
Gaya pemain basketnya boleh juga. Sekali2 meleset nggak apa2, yg penting semua tetap bersih;-)
doel
Hidup mesin cuciiiii.... huh. Coba kalok kayak jaman duluw ya, mo kayak apa, tangan ini? Huhuhuhuh :p

Hahaha... ngelesnya ituw loh mbak, gak kalah ama tembakannya. ^_^
dodYmania said…
hidup mesin cuci :D
yuana said…
hiyyyy syerem kebayang nappy keputer di mesin cuci... berarti huggies top ya mbak? ok deh, dicateeeet... hehehe...
btw gimana di desa nelayan sana ada mesin cuci gak *wink*
linda said…
mbak, linda tuh paling anti nyuci pake mesin. soale baju jadi rusak. terakhir yg dibikin rusak mesin cuci tuh jaket seragam dari kantor *hiks.. hiks*

btw, kapan ke jkt mbak. jangan lupa kabar kabari ya ;)
tiara said…
Hehehe... lutuna. Salam manis dari Ambon ya, Tante Hani. Titip salam juga dari Papa. ^_^
Hehehe... lutuna. Salam manis dari Ambon ya, Tante Hani. Titip salam juga dari Papa. ^_^
missvio said…
jadi pengen nyuci neh...

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Dokter kandungan atau bidan?