Kecele

Siapa sih tidak mengenal pepatah jangan pernah menilai buku dari sampulnya. Pasti dijamin kecele...betul nggak? Sudah berapa banyak cerita orang yang kecele karena hanya menilai sesuatu dari kemasannya saja tanpa menilai apa yang ada didalamnya.

Rumah yang saya tempati sekarang termasuk besar dan cukup mahal untuk ukuran mahasiswa penerima beasiswa seperti saya. Bukan mau berniat menyombongkan diri, tapi kebetulan ketika mencari rumah ditengah2 tahun didaerah kampus tidaklah mudah. Syarat lain yang saya cari, rumah harus masuk dalam zonasi sekolah karena kalau tidak begitu, anak2 tidak bisa terdaftar disekolah tersebut. Memang saya mencari sekolah yang dekat kampus juga agar anak2 cukup berjalan kaki saja kesekolahnya. Ternyata yang ada rumah dengan 4 kamar yang saya tempati sekarang.

Senin lalu rumah saya dibobol maling. Sepertinya si maling sudah mengamati rumah saya untuk sekian lama. Karena setiap pagi, saya, abi dan anak2 selalu keluar rumah dalam waktu yang bersamaan. Saya kekampus, abi mengantar Miska ke kindy dan anak2 jalan kaki kesekolahnya. Abi biasanya hanya butuh waktu 20 menit untuk mengantar Miska dan balik lagi kerumah.

Barang yang diambil hanya laptop plus modem dan kabel2nya. Si maling ternyata juga masuk ke kamar tidur saya dan membongkar lemari. Sepertinya sih mencari uang. Tapi saya tidak pernah menyimpan uang tunai dikamar. Lha mahasiswa gini, mana sih punya uang dalam jumlah besar kalo nggak karena menang undian...hehehe.

Akhirnya daripada stress mikirin banyaknya kerjaan plus koleksi foto2 saya yang hilang dengan sukses karena tidak punya backup sama sekali, itu maling jadi olok2annya saya dan teman2. Yang jelas si maling kecele abis deh. Bagaimana tidak. Lha rumah saya aja yang gede, tapi gede bohong istilahnya. Apa coba isi rumah saya? Televisi...hmm jangankan menemukan tivi berlayar datar. Tivi dirumah berukuran 14 inchi yang merupakan titipan teman saya yang orang Thailand dan ketika dia pulang ke Thailand memutuskan untuk tidak meneruskan studinya disini. Radio tape...itu juga dapat dan dalam kondisi rusak. Fancy box dikamar saya...memang cocoknya sih diisi kalung mutiara, tapi saya isi dengan mug bergambar ikan. Kemudian...laptop merah bermerk Prestigio dengan pentium Centrino yang digondol si maling. Jangankan program2 tambahannya, Microsoftnya pun palsu. Itupun saya baru tahu setelah memasang broadband untuk laptop saya. Apalagi? Hmm...mobil van yang setiap pagi mengantar Miska ke kindy? Pasti si maling lihat dong mobil van berwarna hitam yang selalu ada didepan rumah saya. Ealah ling *maling, maksudnya...itu khan mobil yang dipinjamankan seorang sahabat kami yang baik hati.

Comments

--ambar-- said…
tetep prihatin dengan ilangnya laptop. Seperti hilang kekasihku...
putri said…
wahh tetap harus hati2 mbak...berarti ada yg perhatian tuh ;)

Insya Allah dapat gantinya yg lebih baik ya... :)
syl said…
bu hani...
syl ikut perhatin
semoga dapat laptop pengganti secepatnya ya.
sinceyen said…
Sakit hati dan ada rasa tidak aman pasti jika rumah dibobol maling. Biar kata laptopmu gak banyak isinya, toh ada banyak data hasil kerjamu di dalamnya. :( Urrrggghhhh!!!
Semoga segera dapet ganti barang2 yg hilang itu, dengan yg lebih oke punya ya.
Anonymous said…
wah serem amat .. semoga dapat pengganti laptopnya ya .. mau beli laptop saya kah ? mau dijual nih yg satu .. *haalah malah jualan*

han .. french vanilla mah masih belum seberapa dibanding french kiss .. kekekekke !

*ika*
Anonymous said…
argh mbak hanii, semoga cepet dpt laptop pengganti ya, file yg di dlmnya itu ya yg bikin sakit ati :(

mbak, kartumu udah nyampe, terima kasih banyak yaaa

++retno
Anonymous said…
waduh, kehilangan foto dan laptop kan lumayan juga, Bu. Apalagi foto dan data. Trus pastinya ada perasaan aneh kan, krn daerah privat dimasukin :( Ikut berduka cita.

btw, ibu bersarung Batak kan jadi potograper, Bu ;))

--durin--
yanti said…
ikut prihatin... ternyata ada maling juga ya di sana :(
anymatters said…
aduh mbak Hani, aku turut prihatin juga. koq bisa sampe kejadian kaya begini. mudah2an ketemu lagi dan polisi bener2 menanggapi dengan serius. untuk sementara, cek di trademe krn ada beberapa kasus mereka jual lagi di situ. salam buat mas bun dan anak-anak ya.
Nina said…
mbak hani, hamilton dah gak aman dong ? pindah ke welly azah ? eh udah lapor ke Police kan ? sapa tau nanti masuk ke acara TV Police Ten Seven. Terkenal deh. :O))
MAY'S said…
tak sangka di sana ada maling juga ya? Kirain cuma di Indonesia aja
BTW semoga menjadi lebih ikhlas ya mbak.... Insaya 4JJI akan mendapat ganti yang lebih baik lagi....
lifeisbeautiful said…
salam kenal...walk by dari multiply.com neeehh. Ternyata maling di NZ kurang pro yaaak ;)
Anonymous said…
kangen juga...tentu dong. de udah lama gak blogwalking. cuma sempat ngapdet doang. hiks

turut prihatin atas hilangnya laptop mbak.
semoga mendapat ganti yang berkali lipat. Tapi sayang file dan data di dalam laptopnya yah :(

smoga sang maling mendapat ganjaran yang setimpal
alaya said…
kirain disana lebih aman.
mudah2an dpt laptop yg lebih bagus deh ;)
stradivari said…
ikut prihatin, jadi perhatian tapi perhatian maling ya. Waktu di sydney apt ku juga nyaris di bobol maling. Tapi dengan kejadian itu, kita bisa lapor ke agent dan putus kontrak ditengah jalan tanpa harus bayar penalti, yang betul2 menyelamatkan aku karena gak cocok sama flatmate. trus kejadi lagi di apt ku yang kedua sesudah aku pindah dari situ. Tapi sayang yang temanku yang nggantiin kamar ku itu yang kehilangan laptopnya. Disatu sisi bersyukur aku udah pindah. Tau nggak, malingnya masuk dari jendela dapur, yang ditiru dari kebiasaan buruk flat mate ku yang dari cina kalo dia ketinggalan kunci.
Btw mbak, minggu lalu emzet sudah mampir di Lombok, selain makanannya yang eunak n beatiful view, dia mengunjungi TK yang miskin bgt, gurunya dibayar 10 ribu per bulan! dan anak2nya berseragam tapi bertelanjang kaki, tanpa meja dan kursi. Padahal itu daerah pengahsil mede, Nama tempatnya aku lupa agak jauh dari kota
Assallamualaikum Hani,
insya Alloh nanti akan ada ganti dari barang2 yang hilang yah. Aku jadi gemes juga sama si maling itu. Moga-moga Hani dan sekeluarga gak trauma yah. Aku pernah kecurian juga, tp bukan dirumah melainkan isinya mobil. Sampe sekarang masih suka deg2an *-*.

salam manis
Tira
Hany said…
Haaan, moga2 diberi ganti yg jauh lbh baik yah.
Weleh!! Nang New Zealand ya ada maling toh?

*gelenggelengkepala*
Dias said…
mbak hani, turut prihatin ya :( tapi yang lainnya baik-baik aja kan...

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?