Panik

Bagi penyelam, panik adalah tabu. Tapi pengalaman lebih dari 20 tahun menyelam, tetap saja saya kadang2 panik. Dan bawaan panik ini saya bawa hingga keurusan dapur. Terutama kalau nekat mencoba resep baru untuk dibawa potluck. Walaupun biasanya saya memakai resep yang punya ukuran waktu lama memasak, saya suka sekali mengerjakannya last minute. Tentu saja saya dibuat panik karena masakan belum beres tapi si abi atau anak2 sudah ribut ingin berangkat.

Beberapa hari lalu saya ingin mengirimkan opor ayam untuk teman. Terus terang saya tidak pernah masak opor ayam. Maka sayapun minta petunjuk sang ibu yang buat saya opor ayamnya paling yahud. Ketika masuk dalam tahap mencicipi...lho, kok rasanya pahit. Padahal bumbu dan ukurannya sesuai dengan petunjuk sang ibu. Maka paniklah saya. Sayapun berpikir keras, apa nih yang membuat opor ayamnya jadi pahit. Ah mungkin daun salamnya kebanyakan. Oh iya, atau serainya kurang. Atau karena saya pakai ketumbar yang sudah dihaluskan dulu. Hmm...apa karena saya masak untuk dua porsi. Duuuh...apa hubungannya lagi.

Masih dalam keadaan panik, si abipun ikut jadi repot. Setelah tahu duduk perkaranya, si abipun cuma nyengir..."Kamu tuh gimana sih sayang...yaaa jelas sih bumbunya pahit. Abis kamu cicipi, bumbu masih dalam kondisi belum matang. Jelas pahit dooong"
Bener juga, setelah menunggu sekian lama dan saya cicipi lagi...hmm rasanya persis seperti masakan sang ibu ;)

Comments

Anonymous said…
Wah Mbak ini, sampai ikut2 mikir kok bisa pahit yak, tapi legaa ternyata karena belum matang aja:)

jadi pengen opor nih jadinya..hehehe

*Nisa
sinceyen said…
Hani panik? Hahahaha... perasaan baru sekali deh b liat oc panik :D
--ambar-- said…
jadi sekarang sama enaknya dengan masakan ibu?
Anonymous said…
mba bagi resep opornya dong, beneran nih pengen
iman said…
yoai mbak imelku skrg abhicom200i@yahoo.com.sg
Anonymous said…
sebegitu parahnya kah han ? qeqeqeqe ...

akhirnya nyampe juga ya posctard ... tnyata dulu itu nyasar tho ... xixixi !

*ika*
Ossy said…
Hwakakakaka.... ada2 aja deh mommy atu ini hihihi. Lagian gak bisa masak opor ayam kenapa milih opor ayam buat dikasih.... hihihihihi. Kl ternyata hasilnya enak boleh dunk sayah juga dikirimin.....
Anonymous said…
wah kau ternyata sama gapteknya dengan akuuuuu huhuhu. untung ketumbarnya gak keliruuu pake kencur hahaha jauh banget yakk

-maknyak-
http;//serambirumahkita.blogspot.com
Anonymous said…
mau dong mbak opor ;)
keburu ngiler jd pingin nyicip ya hehehe...

met wiken mbak!

++retno
Nina said…
ceritanya ibu kita yang satu ini masak nih ? mau dong cicipin...^_*
putri said…
kalau saya dah gak pakai panik, ganti pakai bumbu jadi aja mbak hehehe...
sopir truk said…
aku harus segera menyelesaikan "petualangan" ini... hehehe *panik mode on*

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

A Forest of Fables

Martha Stewart