Kalau Abi sedang bepergian, berarti...

Saya pindah tidur di ruang keluarga yang nyambung ke ruang makan dan dapur. Soalnya dapur saya termasuk dapur terbuka jadi menghadap langsung dengan halaman belakang. Asli nggak ada pintu, langsung tembok pembatas rumah saja. Jadi kalo ada maling naik tembok, saya bisa langsung teriak. Rumah saya termasuk yang sering jadi inceran maling...maklumlah, rumah mewah sih...mepet sawah, maksudnya. Sawah sering dijadikan tempat lalu-lalang para maling...ugh!

Saya yang antar-jemput anak2 sekolah. Terpaksa tukeran motor dulu dengan teman karena motornya Abi pake kopling tangan dan itu bagi saya ribet sekali. Saya pernah dibuat panik dengan motor yang berkopling segala itu, karena di lampu merah pernah tiba2 mesinnya mati terus saya rasanya kok susah banget masukin giginya...dan ramailah suasana lampu merah dengan bunyi klakson...duuuh gimana ndak panik!

Pulsa HP saya cepet habisnya. Belum lagi, rekening telpon rumah yang bakal dua kali lipat. Eiiit...bukan karena saya keasyikan nge-blog, tapi anak2 akan telpon Abinya dan masing2 dengan laporannya sendiri2. Belum lagi si Miska yang pake acara nyanyi segala setiap kali telpon Abinya.

Saya tidak ada yang nemenin ke pasar tradisional. Berarti saya harus membeli ikan ataupun sayur dengan harga sedikit diatas rata2 karena saya asli tidak bisa menawar. Beda dengan Abi yang kadang2 fasih menawar dengan bahasa Sasak. Wah bahasa Sasak saya parah walaupun sudah hampir 10 tahun tinggal di daerah yang mayoritas penduduknya berbahasa Sasak ini.

Jadwal berenang anak2 harus dibagi dua. Karena ndak mungkin saya pegang anak 4 sekaligus walaupun Khansa dan Tsaqif sudah bisa berenang sendiri. Kalau ada Abi khan bisa pegang dua-dua. Kemudian harga tiket kolampun saya harus bayar harga normal, lain kalau ada Abi karena pemilik kolam adalah kenalan lama si Abi dan dia akan kasih diskon dengan senang hati...asalkan ada Abi. Lhaaa sama saya apa bedanya coba, wong tiap berenang khan pasti ketemu si pemilik kolam...masa' dia pilih2 sih.

Hmm...kopi dan creamer di kotak Tupperware tidak ada yang sentuh...

Comments

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?