Dokter Gigi

Terus terang saya paling anti pergi ke dokter gigi dari kecil. Mungkin anti karena saya punya pengalaman yang tidak enak dengan dokter gigi. Namanya juga masih anak kecil, kalo nggak sesuai selera langsung jadi bisa jadi anti alias tidak suka alias benci. Begitu juga dengan dokter gigi yang mengurus gigi saya waktu kecil. Dokter perempuan tapi waduuuh...cerewet banget. Semua dikomentarin deh. Untung ketemu si dokter cuma sekali karena orangtua saya keburu pindah tugas ke Kalimantan Timur.

Wah ternyata walaupun sudah pindah jauh2 dari Sumatera Selatan, ketemu dokter gigi yang sama sifatnya...nyebelin nggak! (namanya juga masih anak2...hehehe). Tapi untung, si dokter gigi yang menyebalkan diganti dengan dokter gigi lain. Si dokter gigi cukup baik, ramah terus dia menangani dengan baik tapi si assistantnya yang suka jadi cerewet (mungkin dia ketularan si dokter gigi yang lama kali yaa...hehehe).

Ketika kuliah di Ambon, saya tidak punya masalah dengan dokter gigi. Dokter giginya baik banget. Karena gigi saya termasuk yang sering bermasalah, mau disuruh bolak-balik dokter gigi tiap hari juga nggak ada masalah.

Pas pindah ke Lombok, masalah lagi deh dengan dokter gigi. Tapi bukan dengan dokter giginya, tapi dengan peralatan dokter giginya yang luar biasa kuno. Si dokter gigi ini langganannya si Abi. Wah, saya protes berat sama si Abi, masa' di Mataram nggak ada dokter gigi yang punya peralatan yang up to date gitu, maksudnya yang modernlah sedikit. Akhirnya demi menyenangkan sang istri, si Abi nganterin ke dokter yang paling top di Mataram...hihihi. Ternyata peralatan yang up to date-lah, yang modern-lah tidak menjamin saya jadi senang.

Finally, saya balik lagi ke dokter giginya Abi dan sampai sekarang sayapun masih betah dan sudah terbiasa dengan peralatan kunonya...hehehe

Comments

Ranukama said…
Makasiih ya..aku jadi inget harus ke dokter nih mba...
funeno said…
wah sy pernah nolongin temen2x anak FKG buat nyabutin satu gigi. itu 20 menit gak kecabut-cabut (sy sih menikmatin aja soalnya calon dokternya itu cakep hihih). eh sama si dosennya cuma 2 menit sajah! heuheu..

Popular posts from this blog

Belajar memanah @ Baliwoso Camp

Mesin cuci

Dokter kandungan atau bidan?